Wednesday, 21 December 2011

Peristiwa

Hari ini barulah cuaca di luar nampak ceria. Ada cahaya matahari yang memancar! Harapnya cerahlah sepanjang hari. 

Terkenang-kenang, teringat-ingat, terbayang-bayang, termimpi-mimpi.. 
Ada lagi perkataan yg hampir? 

Ahhh, apa yg mahu ditulis? Macam mahu ke pantai tapi ombak laut bergelora. Terbayang dalam kepala Pantai Batu Layar di Kota Tinggi.

**keluar ke Kulai beli penyapu.

Sambungan : Rabu : 21 Disember 2011 : 9.23 malam

- penyapu dan dust pan sudah beli.
- pergi ke Pekan Nanas makan nasi campur dengan Ai.
- Buat tugasan.

Petang ini kami di Kg Sri Gunung Pulai dikejutkan dengan berita kematian. Anak bujang di kampung ni dalam lingkungan umur awal 20an meninggal di tempat kerjanya akibat ditimpa bongkah batu kuari.
**BUKAN DITIMPA BATU KUARI - TERJATUH DARI KETINGGIAN 100 KAKI SEMASA BEKERJA DI KUARI.
Sebelum solat asar, terdengar bunyi kentung dipalu. Tanda memaklumkan bahawa ada kariah di sini yang pergi menyahut seruan Ilahi. Tersentak sekejap. Aku pun kurang cam muka arwah ni. Adiknya perempuan yang dalam darjah empat tu bekas anak muridku di sini. Kalau kakaknya aku kenallah :p (kakaknya selalu hantar dia ke sekolah).

Ringkasan :
Kejadiannya kurang pasti dalam pukul berapa. Mungkin selepas waktu zuhur? Van bersama jenazah yang telah siap dimandikan tiba di rumah keluarganya dalam pukul 6 petang. Ramai yang hadir. Ada anak bujang yang menangis dalam kalangan keluarga dan kawan-kawan arwah tu. Dapat aku merasai bagaimana peritnya perasaan mereka yang kehilangan orang tersayang. Ramai yang melihat namun tidak mampu merasa. Sebabnya? Pernah kehilangan orang yang tersayang? Pernah berpisah mati dengan orang yang tersayang? Kalau pernah, ya sudah tentu kamu faham. Kalau belum, bersedialah!

Ya Allah..sesungguhnya maut merupakan salah satu perkara yang Engkau sembunyikan daripada pengetahun kami hambaMu. Sekelip mata, tiba-tiba, di mana-mana sahaja maut datang menjelma.
Jenazahnya dikebumikan selepas solat maghrib. Ramai yang hadir. Nampak 2 orang pakcik2 yg mungkin rapat dengan arwah..mata masing2 kemerahan dan ada air mata..menangis. Siapa sangka pakcik2 yg nampak hati kering, apabila tiba saat2 perpisahan begini pun tidak dapat membendung air mata. Sayang. Kerana terasa kehilangan. Hilang sesuatu yang selama ini hanya dipinjamkan oleh Allah S.W.T.
Beberapa orang menutup liang lahad dan mengkambus tanah mengisi ruang kubur. Kami yang lain berdiri di tepi. Melihat. Ya Allah, sedetik dua detik..terdetik juga rasa sedih dihatiku. Betapa peritnya kehilangan orang yang disayangi dalam sekelip mata. Berbeza dengan orang yang sakit terlantar, sekurang2nya perasaan untuk menghadapi kehilangan itu lebih sedia. Ada tahlil bersambung di masjid selepas solat isya'.

Aku? Kita? Nampaknya semua kena bersedia untuk menghadapi saat2 berpisah. Selamanya. Jika tidak ditinggalkan, kitalah yang akan meninggalkan. Peritnya. Alam seterusnya yang paling hampir ialah ALAM KUBUR. Ya Allah Ya Tuhanku..bagaimanakah keadaanku di dalam kubur nanti..? Banyak dosa, kurang pahala..

_____________________________________________________________________________
Dulu aku ada seorang kawan. Lelaki. Itu satu-satunya kawan yang pernah cakap aku jenis yang kuat merajuk. Hari ini ada seorang kawan lagi yang dapat tahu bahawa aku sedang merajuk. Tidak perlu pujuk. Esok lega drpd rajuk, aku rujuk balik denganmu.

No comments:

Post a Comment

Terima Kasih / Thank You
http://bit.ly/1bNnzEh

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...