Saturday, 1 October 2011

Pengorbanan

Setiap orang perlu melakukan pengorbanan. Bukan pengorbanan korban untuk Hari Raya Aidiladha @ Hari Raya Haji. Aku maksudkan ialah pengorbanan selain daripada itu. Pengorbanan yang memerlukan aku, kamu dan kita semua supaya melupakan @ melepaskan sesuatu untuk mendapatkan perkara lain.

Aku? Banyak pengorbanan yang aku lakukan tetapi bukanlah pengorbanan besar @ bermakna. Ada yg bermakna tetapi tidak perlu dikongsi di sini.

Pengorbanan air mata. Satu kelemahanku ialah banyak waktunya aku susah untuk menyembunyikan perasaan sedih. Entah di mana2 ada kesedihan, di situ air mata aku titiskan. Sehhh...tapi betullah, susah untuk menahan air mata. Aku rasa aku terkena sumpahan Neng Yatimah. Ikut mak, ya mak memang jenis yg mudah menangis tapi di sebalik sifat mak yg mudah menangis itu, banyak pengorbanan dan kesusahan yg dia lalui sepanjang hidupnya. Kesusahannya untuk kami, selalu aku terlupakan.
Adakalanya, aku mengorbankan airmata untuk orang yang salah dan pada tempat yang salah. Kenapa untuk orang yang salah? Kerana, orang tidak tahu, bahawa aku bersungguh dengan sesungguhnya dan apabila rasa tidak diterima @ dihargai, dengan mudah aku menangis di belakang. Kau tahu? TIDAK. Kenapa? Kerana aku tidak pernah dan tidak akan beritahu. Berada di pantai juga membuatkan aku mudah untuk mengalirkan air mata. Aku merasakan begitu rapat dan 'dekat' dengan pantai. Kadang-kala, pantai seakan faham kesedihan. Bunyi ombak..angin laut..cahaya jingga senja. Sebab itulah aku suka pergi ke pantai. Lega. Banyak kekusutan yang dapat dileraikan. Mungkin untuk sekejap sahaja tapi sekurang2nya membantu.

Pengorbanan? Kakak juga antara orang yg banyak berkorban untuk aku. Banyak. Bukan sedikit. Tiba masa untuk aku berkorban, sedikit demi sedikit.

Berkorban? Banyak perkara yg perlu dikorbankan untuk mendapatkan sesuatu yang lain. Mahukan A, kena lepaskan B. Begitu juga sebaliknya. Manusia bukannya ada super power untuk membolot semuanya. Mungkin boleh mencapai semuanya tetapi beruntunglah kalau dapat peluang sebegitu.

Aku berjanji tidak akan mengorbankan perasaan lagi. Berkorban dengan memikul tggjwb org lain, aku yg perit menanggung! Huh.

*apala yg aku menaip ni..pusing2 fikir2..kalah orang main saham..

2 comments:

  1. i feel u~
    haruzlah lebih tabah yer...
    :') jgn sedih2...aku ni pun pnyedih jugak..
    na..mnangis lah kita sma2...
    banjir bumi malaysia ni trus

    ReplyDelete

Terima Kasih / Thank You
http://bit.ly/1bNnzEh

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...