Tuesday, 16 August 2011

Jeruk Bawang @ Pickled Garlic

Sebelum sampai ke restoran tempat berbuka, aku sempat berjalan-jalan di Bazaar Ramadhan Bandar Putra. Dalam hati mahu membeli kuih tetapi fikir semula, nanti membazir pula. So aku pun berjalan mengharung bazaar yang tidak berapa happening tu. Patut aku buat happening ala-ala sawan, biar kecoh bazaar tu. Lagi pun hari sudah agak lewat, tidak hairanlah orang pun semakin kurang. Bab buka puasa ni orang-orang kita memang punctual! Punctuality! On time! Haha.

Aku sampai di sebuah gerai ni. Gerai menjual jeruk. OH TUHAN! Aku terjumpa jeruk kegemaranku, JERUK BAWANG PUTIH! Nah, ini yang aku cari-cari di sini selama ni tapi belum pernah jumpa sehinggalah hari ini. Wow! Jeruk bawang ni selalunya orang Cina yang buat dan suka makan. Kali terakhir aku makan ialah beberapa tahun lalu di Sandakan. 

jemput rasa semua..

Penjualnya ramah. Abang tu tanya "Eh, pandai makan ni ke?" "Biasa bang, saya suka makan ni, kenapa, nak bagi free 13 kilo?" haha. Abang tu cakap yang dia sendiri pun tidak gemar makan jeruk bawang ni. Yalah, bawang putih kan, rasa macam pelik-pelik dan bau. Tapi bagi aku rasanya sedap dan baunya tidaklah kuat sangat sebab sudah dineutralkan oleh cuka dan gula. Aku beli dalam RM8. Entah berapa gram tu. Dalam anggaran penuh satu bekas bulat microwave tupperware biasa tu. Nyam3. Ni sudah tengah malam pun aku masih menikmati jeruk ni. Gila kalau makan siang. Puasa! Rangup dan manis-manis berbau. Haha. Kalau hari biasa, abang tu berniaga di TJ Mart, Saleng Kulai. Ada gerainya  di situ. Rupa-rupanya dia pun ambil jeruk ni dari Pulau Pinang yang memang terkenal dengan jeruk-jeruk ni. 
'Jeruk Madu Pak Ali' - Kedai jeruk yang sempat aku pergi masa datang ke Pulau Pinang Jun lalu. Sekian cerpen jeruk. Esok aku mahu cerita pasal makan tenggiling pulak. Haha.

No comments:

Post a Comment

Terima Kasih / Thank You
http://bit.ly/1bNnzEh

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...